Category Archives: SEJARAH

Mr. Hakeem cendikiawan Arab lainnya membenarkan Trump “Yerusalem milik Israel”

Abulhameed Hakeem Direktur Pusat Timur Tengah untuk Studi-studi Strategi dan Legal

Abdulhameed Hakeem, Arab Saudi

“Para Arab haruslah menerima hak sejarah Israel atas Yerusalem,” direktur Pusat Timur Tengah untuk Studi-studi Strategi dan Legal di Jeddah berkata baru-baru ini. Pernyataannya telah menjadi viral di Timur Tengah dan di dalam dunia Islam di Asia,” tulis Esor Ben-Sorek, pensiunan professor Israel mengutip hasil wawancara Arab TV.

Jumlah pemuka dan intelektual Arab yang mendukung pernyataan Presiden Donald Trump bahwa Yerusalem adalah ibukota Israel – dengan kata lain kota Yerusalem adalah milik negara Israel semakin bertambah banyak.

Konflik Israel-Palestina atas Yerusalem telah berlajut lebih dari 50 tahun – sejak kota Yerusalem kembali ke tangan Israel sejak kalahnya Yordan di Perang 6 Hari yang sangat bersejarah tersebut.

Dukungan atas Presiden Donald Trump kali ini datang dari Direktur Pusat Timur Tengah untuk Studi-studi Strategi dan Legal (the Middle East Center for Strategic and Legal Studies) dari kota Jeddah, Arab Saudi, Abulhameed Hakeem.

Pada suatu wawancara pada Al-Hurra TV, suatu saluran TV berbahasa Arab yang berpusat di Amerika Serikat, Mr. Hakeem menjelaskan mengapa keputusan Trump tepatnya telah bertemu dengan penerimaan diam-diam, bahkan menjangkau beberapa derajat penghargaan,

“Keputusan tersebut akan mengarahkan sebuah kejutan positif menuju kegerakan negosiasi-negosiasi air yang macet. Kita sebagai orang-orang Arab, haruslah datang pada sebuah pengertian dengan sisi lain dan mengetahui permintaan-permintaanya sehingga kita dapat sukses dalam usaha-usaha negosiasi,” direktur Pusat Timur Tengah untuk Studi-studi Strategi dan Legal berkata.

Mr. Hakeem tidak hanya setuju dengan cara Presiden Donald Trump di dalam mengakhiri konflik Israel-Palestina, ia lebih lanjut mengingatkan para Muslim dan orang Arab untuk meninggalkan sikat membenci orang Yahudi – yang ia sebut sebagai “Arab mentalitas warisan Nasser” dan “murni ketertarikan politik Islam baik Sunni dan Shia,”

“Kita harus menyesuaikan dan sadari bahwa Yerusalem adalah lambang keagamaan bagi orang-orang Yahudi yang adalah tidak hanya sekedar suci bagi mereka sebagaimana Mekka dan Medina bagi para Muslim.”

“Mental Arab sendiri haruslah bebas dari warisan (Presiden Mesir) Gamal Abdel Nasser dan Islam politik baik sekte Sunni dan sekte Shia, yang telah ditanamkan demi semata-mata kepentingan politik dari budaya membenci orang-orang Yahudi dan menyangkali hak sejarah mereka di wilayah tersebut.”

Seorang sejarawan Pakistan, Mobarak Haidar, menulis, “Para Muslim di dunia tidak memiliki basis yang nyata untuk menguasai Yerusalem,” Ben-Sorek mengutip tulisan orang Pakistan dari akun Facebooknya pada artikel “Yerusalem dan Klaim-klaim Muslim.” Haidar di sini menyatakan klaim Muslim tersebut sebagai “dongeng,” menandaskan bahwa Yerusalem “telah menjadi ibukota bangsa Yahudi untuk sedikitnya 3000 tahun, lama sebelum Islam terlahir.”

Professor Yahudi ini juga mengutip penyataan serupa dari Professor Youssef Ziedan, penulis dan cendikiawan Mesir yang terkenal baik saat Ziedan diwawancarai di tahun 2015.

Koran online Israel menyatakan “pendirian-pendirian yang dipegang oleh Hakim dan para intelektual Saudi lainnya yang seperti dia adalah satu dari banyak alasan mengapa bangsa Israel semakin terbuka bagi Arab Saudi mengambil sebuah role kepemimpinan di dalam proses perdamaian Timur Tengah.”

Referensi:

Read the rest of this entry

Iklan

Petinggi HAMAS: “Siapakah orang-orang Palestina?, kami adalah…”

Manusia dapat menimbang-nimbang dalam hati, tetapi jawaban lidah berasal dari YAHWEH (Amsal 16:1)

 

orang Palestina di Israel

Orang Palestina tinggal di Israel

Pertanyaan “siapakah sesungguhnya orang atau bangsa Palestina” telah menjadi perdebatan puluhan tahun, apalagi jika itu dikaitkan secara langsung dengan negara Israel dan kota Yerusalem. Pernyataan Menteri Dalam Negeri dan Keamanan National Hammas, Fathi Hammad, dipancarkan oleh TV Al-Hekma pada 23 Maret 2012 menyelesaikan perdebatan tersebut.

 

Petinggi Hamas ini, dengan emosi yang tinggi menyatakan fakta kebenaran berdasarkan sejarah siapa sesungguhnya bangsa yang dunia kenal sebagai “bangsa Palestina” atau “orang-orang Palestina.” Berikut ini adalah ringkasan dari program TVnya: Hamas Minister of the Interior and of National Security Fathi Hammad Slams Egypt over Fuel Shortage in Gaza Strip

“Saudara-saudara, ada 1,8 juta kami di Gaza,” Hammad berkata, “Al-Aqsa dan Tanah Palestina mewakili ujung-tombak bagi Islam dan bagi para Muslim. Karenanya, ketika kami mencari pertolongan dari saudara-saudara Arab kami, kami tidak mencari pertolongan mereka supaya bisa makan, hidup, minum, berpakaian, atau hidup kehidupan yang mewah. Tidak. Ketika kami mencari pertolongan mereka itu supaya bisa melanjutkan tugas jihad.
Allah ada ditinggikan, kita semua memiliki akar-akar Arab, dan setiap orang Palestina, di Gaza dan seluruh (tanah) Palestina dapat membuktikan akar Arabnya – entah dari Arab Saudi, dari Yaman, atau dari manapun juga. Kita memiliki ikatan-ikatan darah. Jadi dimana ketertarikan dan belas kasihan kalian? (Hammad sedang berbicara kepada Pemerintah Mesir; mengemis suplai minyak untuk penduduk jalur Gaza yang dihentikan Mesir)
Secara pribadi, separuh dari keluargaku adalah orang Mesir. Kami semua seperti itu. Lebih dari 30 keluarga di Jalur Gaza adalah disebut Al-Masri (Orang Mesir). Saudara-saudara, separuh dari orang-orang Palestina adalah orang Mesir dan separuh lainnya adalah orang (Arab) Saudi.
Siapakah orang-orang Palestina? Kami memiliki banyak keluarga disebut Al-Masri, yang akarnya adalah orang Mesir. Orang Mesir! Mereka bisa jadi dari Alexandria, dari Kairo, dari Dumietta, dari Utara, dari Aswan, dari Mesir Utara atas (Upper Egypt). Kami adalah orang-orang Mesir. Kami adalah orang-orang Arab. Kami adalah orang-orang Muslim. Kami adalah sebuah bagian dari kalian.

Read the rest of this entry

Uskup Katolik menuntut Israel membebaskan Tanah Perjanjian di tahun Yobel ke bangsa Palestina

Awake, awake; put on thy strength, O Zion; put on thy beautiful garments, O Jerusalem, the holy city: for henceforth there shall no more come into thee the uncircumcised and the unclean. (Isaiah 52:1, KJV)

uskup-declan-lang-dengan-topi-ikannya

Uskup GRK Declan Lang

Uskup Gereja Roma Katolik Declan Lang untuk Clifton  dan sekaligus pemimpin Kordinasi Tanah Perjanjian  (Holy Land Coordination) dalam sebuah pernyataan tertulis dan ditandatangani oleh 11 uskup Katolik lainnya berkata, “Selama 50 tahun West Bank, Yerusalem Timur dan Gaza telah lenyap di bawah pendudukan, pelanggaran nilai kemanusian baik orang-orang Palestina dan orang-orang Israel. Ini adalah skandal yang kita harus tidak menjadi terbiasa.” Hal ini terjadi berkaitan dengan beralihnya kekuasaan Kota Yerusalem dari pemerintah Yordania ke pemerintah Israel setelah tentara Israel menang perang pada Perang Enam Hari 1967 (video dokumentasi).

”Begitu banyak orang di Tanah Perjanjian telah menghabiskan seluruh hidup mereka di bawah pendudukan, … Sekarang, lebih dari sebelumnya, mereka layak solidaritas kita.”

Bicara tentang orang-orang yang tinggal di Jalur Gaza, ia berkata, ”mereka masih hidup di tengah-tengah katastrop kemanusian buatan-orang.”

Declan Lang juga meminta jemaat untuk menolak pembangunan rumah-rumah untuk 600.000 orang Israel, dengan alasan tanah tersebut adalah tanah status “Hukum Internasional.”

Ia menutup penyataan ini dengan mengutip ayat Yobel / Jubilee, dimana bangsa Israel membebaskan para budak dan menghapus hutang-hutang setiap 50 tahun: ”Dan kamu harus menguduskan tahun itu, tahun kelima puluh. Dan kamu harus memaklumkan kebebasan di negeri itu bagi seluruh penduduknya. Itu harus menjadi Yobel bagimu.  Dan kamu harus megembalikan setiap orang kepada miliknya, dan kamu harus megembalikan seseoragn kepada kaumnya,” ia mengutip Imamat 25:10

”Selama 50 tahun pendudukan ini kita harus berdoa untuk kebebasan setiap orang di Tanah Perjanjian dan secara praktis mendukung semua yang bekerja membangun perdamaian yang adil,” ia menyimpulkan.

Pernyataan uskup Clifton, Amerika Serikat ini dibantah oleh situs Israel, bahwa Declan Lang salah target dalam banyak point, diantaranya,

“Uskup ini kemungkinan lupa laporan 19 Desember 2016 yang dibuat oleh organisasi Katolik itu sendiri, the National Catholic Report (NCR). NCR menulis: ‘Di 1950, Betlehem dan desa-desa sekitarnya adalah 86% Kristen. 2016, populasi Kristen hanya 12%. Di West Bank, Kristen sekarang kurang dari 2% dari populasi, meskipun 1970, Kristen adalah 5%. Di Betlehem, tempat Yeshua lahir, hari ini hanya 11.000 Kristen.’

“Dari fakta-fakta statistik tersebut, NCR mencoba memindahkan tuduhan ke ‘pendudukan’ Israel (meskipun Betlehem adalah di bawah kekuasaan Pemerintah Palestina) dari intimidasi Muslim – kurang brutal tetapi dibungkus dengan ketidak toleransian dan kebencian yang sama atas serangan-serangan ke orang-orang Kristen di Irak, Syria sampai ke Mesir,” situs Israel ini menulis.

”Sungguh, satu-satunya negara di Timur Tengah dimana komunitas Kristen berkembang dan makmur adalah, secara umum – Israel.”

Baca juga:

Referensi:

Read the rest of this entry

Ulama Tertinggi Yerusalem: Mesjid Al-Aqsa Yerusalem dibangun oleh malaikat di jaman Adam

Ulama Tertinggi Yerusalem Muhammad mesjid Al-Aqsa dibangun oleh malaikat di jaman AdamUlama Tertinggi Yerusalem, Muhammad Ahmad Hussein, menyatakan pada hari Minggu (26 Oktober) bahwa Bait-bait orang Israel tidak pernah berada di atas Gunung Bait Elohim (the Temple Mount) dimana sekarang mesjid Al-Aqsa berada.
Dalam sebuah wawancara berbahasa Arab di TV Israel Channel 2, ulama Islam ini menolak fakta-fakta sejarah yang terdapat di Alkitab, di literatur sejarah kuno Eropa dan bahkan mengabaikan Kuran dan Hadis. Ia menyatakan bahwa di atas Gunung Bait sudah ada mesjid sejak ”3.000 tahun yang lalu, dan 300.000 tahun yang lalu” dan bahkan ”sejak penciptaan dunia.”
”Mesjid Al-Aqsa inilah yang Adam, damai turun atas dia, atau selama jamannya, para malaikat telah dirikan,” ulama ini berkata merefer kepada bangunan gedung abad ke delapan yang dibangun atas perintah Khalifa Abd al-Malik ibn Marwan.
Sejak raja Daud (memerintah 1010 BC sampai 970 BC) mengalahkan suku Jebusit yang penyembah berhala, Daud telah menjadikan Yerusalem menjadi ibukota Israel, dan Solomon, putranya, mendirikan Bait Elohim pertama di sebuah gunung di Yerusalem, yang sampai sekarang disebut orang Israel sebagai Gunung Bait (the Mount Tempel).

Read the rest of this entry

PM Israel Netanyahu mengkaitkan tragedi Nazi Holokos dengan gelombang terror Palestina modern

Hai anakku, jikalau orang berdosa hendak membujuk engkau, janganlah engkau menurut; jikalau mereka berkata: “Marilah ikut kami, biarlah kita menghadang darah, biarlah kita mengintai orang yang tidak bersalah, dengan tidak semena-mena; (Amsal 1:10-11)

Amin al Husseini dan Adolf HitlerPernyataan Mr. Netanyahu ini telah menjadi berita panas tidak hanya di Israel tetapi di media internasional. Opini dunia terbagi dua; kelompok “anti-Netanyahu” mengeritik pernyataan tersebut sebagai merubah sejarah Holokos, tetapi kelompok “pro-Netanyahu” memuji beliau sebagai panggilan untuk bangun dari tidur.

Read the rest of this entry