Arsip Blog

Sastrawan Kuwait Abdullah Al-Hadlaq: Israel adalah negara sah, bukan penjajah!

Aku akan mengumpulkan segala bangsa dan akan membawa mereka turun ke lembah Yosafat; Aku akan berperkara dengan mereka di sana mengenai umat-Ku dan milik-Ku sendiri, Israel, oleh karena mereka mencerai-beraikannya ke antara bangsa-bangsa dan membagi-bagi tanah-Ku, (Yoel 3:2)

Pada suatu wawancara TV sastrawan Kuwait ini ditanya oleh tuan rumahnya:  Apakah itu Israel? Israel mewakili apa? Sebuah negara? Kelompok? Organisasi teroris? Suatu yang abstrak?

Sastrawan tua ini dengan nada tenang dan lembut menjawab: “Suka itu atau tidak, Israel adalah sebuah pemerintahan negara merdeka. Itu ada dan memiliki kursi pada Persatuan Bangsa-bangsa (PBB), dan sangat suka-damai dan negara-negara demokrasi mengakuinya

Kelompok negara-negara yang tidak mengakui Israel adalah negara-negara tirani dan penindas; contoh, (Republik) Korea Utara tidak mengakui Israel, tetapi ini tidak bisa menyingkirkan Israel atau dari fakta keberadaannya entah kita suka itu atau tidak.

Negara Israel memiliki pusat-pusat ilmu pengetahuan dan universitas-universitas; hal-hal yang bahkan negara-negara Arab tertua dan sangat berkuasa kekurangan. Jadi Israel adalah sebuah negara dan bukan sebuah organisasi teror, sebagaimana saya katakan, itu adalah sebuah negara mendeka. Ya, itu negara legal.

Rekan saya (tamu diseberangnya) telah menyebut Israel sebagai sebuah “penguasa pembajak,” tetapi ini dapat ada disangkal baik dalam istilah agama dan politik.

Dari perspektif keagaamaan: Kuran 5:21 membuktikan bahwa orang-orang Israel memiliki hak atas Tanah Suci. Allah berkata: “Ketika Musa berkata kepada bangsanya, ‘O, bangsaku, masuklah ke Tanah Suci yang Allah telah tetapkan bagi mu.’” Jadi Allah telah menetapkan tanah tersebut bagi mereka dan mereka tidak membajaknya.

Penguasa pembajak adalah siapapun yang ada sebelum kedatangan orang-orang Israel. Karenanya, saya tidak akan sepaham dengan slogan-slogan absolute dan istilah-istilah seperti “Zionis adalah penguasa pembajak.”

Fakta bahwa saya adalah seorang Arab tidaklah berarti harus mencegah saya dari mengakui Israel. Saya mengakui Israel sebagai sebuah negara dan sebagai sebuah fakta kenyataan, tanpa mengabaikan indentitas ke Arabaku dan keanggotaanku

Rekannya menimpali, “saya tidak tahu apakah Palestina dan pendudukannya adalah masalah Arab atau masalah keagamaan?

Abdullah Al-Hadlaq menjawab rekannya, kali ini suaranya tegas dan sedikit tinggi: “Tidak ada pendudukan! Yang ada adalah bangsa yang kembali ke tanah perjanjiannya. Sadarkah kamu bahwa sejarah bangsa Israel adalah kuno, (hadir) sebelum Islam? Oleh sebab itu, kita para Muslim harulah mengakui bahwa bangsa Israel memiliki hak atas tanah tersebut dan bahwa mereka tidak membajak itu (tanah).

Bangsa yang berkata bahwa itu adalah pembajakan adalah masih berpikir dalam mentalitas tahun 1950 dan sebelumnya. Ketika Negara Israel berdiri tahun 1948 tidak ada negara yang disebut Palestina.

Baca:

Tuan rumah: Jadi darimana kita dapat nama tersebut yang kita telah bela selama 60 tahun?

Abdullah Al- Hadlaq: Itu tidak ada. Yang ada adalah berbagai macam komunitas hidup di negara-negara Arab. Mereka disebut: “Bangsa Kanaan, Amalek atau tuan rumah dengan nama-nama lainnya, ayat Kuran bahkan berkata, “… disana ada sebuah bangsa yang sangat perkasa, beberapa orang menyebutnya Jabbareen (Alkitab menyebutnya: Yebus; Yoshua 11:3). Oleh karenanya tidak ada negara yang disebut Palestina. Saya berpegang teguh pada hal ini.

Tuan rumah: Anda pernah menulis dalam sebuah artikel: “Saya berharap saya adalah seorang tentara Israel”, betulkah itu? Jadi itu tidaklah hanya sekedar mengakui Israel. Anda tidak menulis itu dalam bentuk orang pertama, tetapi Anda menulis bahwa pemuda Arab berharap mereka dapat ada sebagai tentara-tentara Israel. Ini logis? Ini realistik?

Abdullah Al-Hadlaq: Saya menulis itu artikel di tahun 2006, ketika terntara Israel Gillad Shalit diculik. Ketika saya menulis ini, saya tidak maksudkan bahwa saya suka mengangkat senjata dan berjuang bagi Israel, tetapi saya berharap bahwa kita dapat ada seperti orang-orang Negara Israel yang telah sungguh-sungguh turun untuk orang terakhir membela seorang tentara Israel, jadi saya menulis: “Saya berharap saya dapat ada seperti seorang tentara dimana negara membela dia.”  Demi Allah, jika dia (Gillad Shalit) adalah seorang tentara di negara Arab apapun, apakah bangsanya, negara, atau pemimpin negara sungguh melakukan seperti Israel telah lakukan? Negara-negara Arab telah memiliki ribuan yang terluka, dan tidak seorangpun perduli atas mereka. Baca: Gilad Shalit, harga seorang Yahudi Israel sangat mahal! Fakta.

Saya ceritakan pada kalian sebuah kebenaran, saya punya reservasi tentang kata “normalisasi” dan saya lebih suka menyebut itu “keberadaan yang damai dengan Negara Israel”

Tuan Rumah: Seperti Mesir dan Yordan? (Kedua negara ini telah mengikat perjanjian damai dengan Israel)

Abdullah: Tepat sekali. Keberadaan yang damai

Tuan Rumah: Apa hasilnya?

Abdullah: Kedua sisi mendapat keuntungan dari itu!

Tuan Rumah: Haruskah para Arab dan Muslim berdiri bersama Israel melawan Hizbullah?

Abudllah: Pemimpin sebuah kota Negara Teluk berkata bahwa dia siap bekerja sama dengan ‘Setan’ menentang pemerintah Persia (Iran). ‘Setan’ yang ia maksud di sini adalah Israel. Namun saya katakan: Mengapa kita tidak hidup dalam keberadaan yang damai dengan Israel, dan bekerja sama dengannya menentang musuh besar kita, yakni regim Persia?

Rekannya: Kamu katakan pemerintah Zionist menentang Iran?

Abdullah: “Regim Persia bermegah diri bahwa Persia telah menduduki empat ibukota Arab dan itu akan segera menduduki yang kelima. Apakah Israel pernah berkata hal seperti itu,? apakah ia pernah berbangga tentang menjajah sesuatu? Tidak pernah, sebab Israel tidak pernah menjajah siapapun. Israel datang ke tanah miliknya sendiri, yang mana pemerintah Persian Iran adalah seorang pembajak.

Saya mendukung pendirian dari aliansi tiga-jalur yang terdiri dari Israel, Negara-negara Teluk Arab dan Amerika dengan tujuan menghapus Hizbullah sama sekali.

Pembaca bebas memakai artikel TheCamelSpeaksOut.wordpress.com sejauh tidak merubah tulisan aslinya dan menyertakan link situsnya. Hargailah karya cipta orang lain. Terima kasih, The Camel Speaks Out / Unta Angkat Bicara

 

 

 

Iklan

Negara Persatuan Arab mendisiplin keras Qatar, apa alasannya?

Negara-negara Arab menhukum Qatar karena IranEmpat utama negara Arab dan tiga negara lainnya memutuskan segala hubungan dengan negara Qatar sejak  Senin, 5 Juni. Mereka adalah Arab Saudi, Persatuan Uni Arab, Mesir dan Bahrain, dan tiga lagi adalah Yemen, Maldives dan pemerintah Libya yang berpusat di Timur.

Negara-negara tesebut mengusir para dipolomat Qatar keluar dari negara tersebut dalam 2 x 24 jam, jalur penerbangan, dan laut serta darat terputus dengan Qatar, dan yang lebih keras adalah warga negara Qatar harus meninggalkan negara-negara tersebut dalam waktu 2 x 7 hari. Ini juga berarti secara tidak langsung menghentikan suplai ekonomi dan makanan masuk ke Qatar dan menguncangkan negara ini sebagai tuan rumah untuk Kejuaraan Dunia sepak bola  (2022). Ini merupakan disiplin terberat yang Qatar pernah terima.

Apakah kesalahan Qatar sehingga mendapat disipilin yang begitu keras?

Tahun 2014, Qatar pernah dikucilkan oleh negara-negara Arab oleh sebab terang-terangan mendukung organisasi-organisasi Islam garis keras: Muslim Brotherhood (Mesir), Hamas (Gaza), Hisbollah (Libanon). Dukungan Qatar tersebut kepada organisasi Islam yang digolongkan sebagai organisasi terorist berupa bantuan uang dan media. Media raksasa berbahasa Arab dan Inggris Al-Jazeerah adalah milik negara Qatar, dan berperan besar dalam menggulingkan Presiden H. Mubarak dan menjadikan orang Muslim Brotherhood, Mohammad Morsi, jadi presiden Mesir.

“[Qatar] embraces multiple terrorist and sectarian groups aimed at disturbing stability in the region, including the Muslim Brotherhood, ISIS and Al Qaeda, and promotes the message and schemes of these groups through their media constantly,” Saudis Press Agency (SPA) menulis.

Kebijakan Qatar mendukung organisasi-organisasi tersebut tidak berubah, bahkan

Penguasa Qatar Emir Tamim bin Hamad al-Thani

Tamin bin Hamad al-Thani

semakin ’melewati garis merah’ menurut ukuran para pemimpin negara Arab tersebu di atas. Akhir bulan Mei 2017, Tamin bin Hamad al-Thani, Emir Qatar pada sebuah pidatonya sengaja mengeritik Amerika Serikat (Bodyguard bagi negara-negara kerajaan Arab dari ancaman Iran dan Irak), menguatkan kembali dukungan keuangan Qatar bagi organisasi-organisasi Islam radikal yang di black-list (baik oleh Persatuan Negara Arab dan Internasional). Dan ini membahayakan keamanan negara Saudi, SPA menulis.

Namun yang mungkin membuat mereka marah besar adalah pernyataan Emir Qatar ini untuk mendukung Iran. Iran bukan saja sebuah negara Islam Shiah terbesar dan terkuat di Dunia, lebih lagi Iran adalah ancaman terbesar Kerajaan Arab Saudi dalam hak pengelolaan ibadah Haji maupun sumber minyak di wilayah Teluk Persia.

Akankah Qatar masuk ke dalam rangkulan Negara Islam Republik Iran, untuk bisa menghidupkan ekonomi dan bisnis penerbangannya? Read the rest of this entry