Arsip Blog

Melarang Ormas Terlarang Hizbut Tahrir Indonesia (Mata Najwa)

Kebencian menimbulkan pertengkaran, tetapi kasih menutupi segala pelanggaran. Di bibir orang berpengertian terdapat hikmat, tetapi pentung tersedia bagi punggung orang yang tidak berakal budi. Orang bijak menyimpan pengetahuan,tetapi mulut orang bodoh adalah kebinasaan yang mengancam. (Amsal 10:12-14)

Kebencian menimbulkan pertengkaran, tetapi kasih menutupi segala pelanggaran. Di bibir orang berpengertian terdapat hikmat, tetapi pentung tersedia bagi punggung orang yang tidak berakal budi. Orang bijak menyimpan pengetahuan, tetapi mulut orang bodoh adalah kebinasaan yang mengancam. (Amsal 10:12-14)

Hizbut Tahrir Indonesia organisasi Islam terlarang di IndonesiaDiskusi seru antara pihak HTI, organisasi Islam yang telah dilarang pemerintah Indonesia (sebelumnya HT sudah dilarang di 17 negara), yang ingin mendirikan Negara Islam Khilafah / Khalifah di Tanah Air Indonesia dan pihak lawannya, yaitu Pemerintah RI dan dua organisasi Islam Nahdlatul Ulama dan Partai Persatuan Pembangunan. Menurut Ninoy N. Kerundeng, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan HTI sama dengan Ikhwanul Muslimin (IM; the Muslim Brotherhood) yang perpusat di Mesir, yang semuanya memiliki tujuan akhir mendirikan Negara Islam Khilafah / Khalifah. Baca: Krisis Mesir: Persamaan PKS, HTI, dan Ikhwanul Muslimin.

”Hizbut Tahrir hadir di Indonesia (1983) dan resmi dilarang di Indonesia, dalihnya bertentangan dengan dasar negara. Upaya hukum sudah dilakukan, pengadilan tingkat pertama telah memutuskan. Sebenarnya ini bukan keputusan yang langka, sejumlah negara sudah lebih dulu melarangnya. Dari Turki hingga Tunisia, dari Malaysia sampai Saudi Arabia,” Mata Najwa tuan rumah acara berkata.

Mata Najwa menghadirkan 3 orang HTI dan 3 lawannya.

Orang HTI (di kiri pemirsa)

  • Ismail Yusanto; Ketua HTI dan sekaligus Juru Bicara HTI
  • Yusril Ihza Mahendra; Kuasa hukum HTI sekaligus Ketua Umum PBB
  • Haris Azhar; Direktur Eksekutif Lokataru

Lawan HTI (di kanan pemirsa)

  • Achmad Budi Prayoga; Kuasa Hukum Pemerintah RI
  • Alfa Inaeni; Komandan Banser Nasional dari NU
  • Muhammad Romahurmuziy; Ketua Umum PPP

Part 1 – Melarang Ormas Terlarang: HTI Dibubarkan: Bela Pancasila VS Kezaliman

Part 2 –  Melarang Ormas Terlarang:  Kontroversi Gebuk Ormas

Part 3 – Melarang Ormas Terlarang: Perppu Ormas Jadi Aturan Palu Gada?

Part 4 – Melarang Ormas Terlarang: Membedah HTI

Part 5 – Melarang Ormas Terlarang: Doktrin-Doktrin HTI

Part 6 – MelarangOrmas Terlarang: Kontroversi Dakwah HTI

Part 7 – Melarang Ormas Terlarang: HTI Masuk Parpol 

Bacaan berkait:

Pembaca bebas memakai artikel TheCamelSpeaksOut.wordpress.com sejauh tidak merubah tulisan aslinya dan menyertakan link situsnya. Hargailah karya cipta orang lain. Terimakasih, The Camel Speaks Out / Unta Angkat Bicara

Mengapa Masyarakat Muslim Mesir memilih Pemerintahan Sekularisme?

Wanita-wanita Mesir

Wanita wanita Mesir

Orang Mesir bukanlah orang Arab, dan bahkan tidak suka disebut sebagai orang Arab. Meskipun mayoritas orang Mesir adalah Muslim dan bahasa resmi negara Mesir adalah Bahasa Arab, karenanya dikenal sebagai bagian dari “negara-negara Arab,” bagaimanapun orang Mesir memiliki budayanya sendiri yang jauh lebih tua dari budaya dan bahasa orang Arab. Kehadiran bangsa Mesir telah ada bahkan sebelum tokoh Abraham, the First Hebrew (bapa dari nenek-moyang orang Ibrani). Orang Mesir yang berjumlah sekitar 80 juta penduduk adalah seperempat (¼) dari seluruh ‘orang Arab’ (data 2010), saat ini sedang berada di persimpangan jalan antara Sekularisme di sebelah kiri dan Islam Fundamentalisme di sebelah kanan.

Presiden Anwar Sadat (15/10/70-6/10/81), presiden Mesir ke-3, pemimpin Muslim pertama yang membuat Perjanjian Damai tertulis dengan negara Israel, dikenal sebagai Perjanjian Camp David (17/9/78) setelah 12 hari bernegosiasi secara rahasia dengan Perdana Menteri Israel Menachem Begin di Gedung Putih, AS. Presiden Sadat oleh karenanya telah menjadi orang Muslim pertama yang menerima Penghargaan Nobel Perdamaian, pada tahun yang sama. Karena alasan yang sama juga ia telah dibunuh secara berencana oleh organisasi Jihad Islam Mesir (JIM) pada acara parade militer (6/10/81). Wapres Hosni Mubarak, segera mengambil kuris Sadat. Jendral ini segera membuat undang-undang pelarangan organisasi Ikhwanul Muslimin (the Muslim Brotherhood),[1] organisasi Islam Sunni yang lahir tahun 1928 oleh seorang intelektual Islam Hassan al-Banna, yang merupakan ibu dari JIM dan banyak organisasi beraliran jihad lainnya. Di bawah Presiden Mubarak, presiden keempat (14/10/81-11/2/2011), para Muslim fundamentalis Mesir benar-benar ditekan, memaksa mereka hidup seperti tikus di bawah tanah selama 29 tahun.

Meletusnya Revolusi Arab yang berawal di Tunisia (18/12/10), para Muslim fundamentalis Mesir kembali bangkit kepermukaan, memimpin aksi-aksi demontrasi yang diikuti oleh puluhan ribu orang Mesir di berbagai kota; hasilnya, Mubarak tumbang dari kursi pemerintahnnya yang panjang tersebut.[2]

Para Ikhwanul Muslimin melalui partai politiknya Partai Kebebasan dan Keadilan (PKK) meminta diadakannya pemilu tingkat parlemen. Pihak Militer Mesir menyetujui usulan tersebut, karena yakin mereka akan tetap menang. Hasil Pemilu di akhir tahun 2011 merubah Mesir dari kekuatan Militer ke ideologi Islam; PKK mendapatkan 44% kursi, dan rekannya Partai Al-Noor, Islam Salafi, mendapat 25 %. Secara total, para Islamist Mesir berhasil menguasai lebih dari 69% kursi parlemen.

Juni 2012, pemilihan calon presiden dilakukan. Mohammad Morsi, satu dari pentolan pemimpin Ikhwanul Muslim dan PKK menang dengan 51,7% suara.

Morsi sebagai Presiden Mesir segera bergerak cepat dan mengajukan banyak peraturan dan undang-undang baru dan tidak diragukan ia mendapat dukungan penuh dari mayoritas parlemen yang juga para Muslim garis keras. Satu dari usahanya adalah

  • mengajukan berdirinya Parlemen berdasarkan Hukum Islam,
  • memerintahkan pembebasan 572 para aktivis Islam yang telah dipenjarakan oleh pihak militer pada aksi protes 2011
  • mengurangi hukuman dari 16 lainnya dari hukuman mati menjadi tujuh tahun hukuman perjara.
  • membangkitkan kembali kebencian atas Israel.
  • sekitar 3000 anggota Salafis secara terorganisasi menyerang Kedutaan Amerika Serikat di Kairo, merobek benderanya dan menggantinya dengan bendera jihad hitam putih seperti yang ISIS pakai beberapa tahun kemudian.

Morsi mengesahkan Undang-undang baru tersebut tanggal 26/12/12. Sekarang Morsi tidak perlu suara parlemen untuk memutuskan dan melakukan sesuatu. Morsi hari ini telah merampas semua kekuatan negara & mengangkat dirinya sendiri sebagai Firaun Mesir yang baru,” Muhamed El-Baradei, seorang pakar hukum dan diplomat Mesir terkenal menulis pada Twitternya.[3] Lalu demo anti Morsi mulai muncul seketika itu juga.

Demo besar Juni 2013 menumbangkan Presiden Mohamed Morsi
Presiden Morsi memenjarakan siapa saja yang tidak setuju kepada dirinya. Bertumbuhnya sikap diktator Morsi dan pemaksaan agenda Islamnya menentang sekularime dan aturan hukum masyarakat Mesir menambah momentum rakyat Mesir memprotes Firaun baru ini. 29 Januari 2012, Jendral Abdul Fatah al-Sisi, yang saat itu adalah Menteri Pertahanan Negara memperingati kedua kubu partai-partai pro- dan anti-Morsi dengan keras: “Ketidak sepakatan mereka dalam menjalankan Negara akanlah dapat memimpin kehancuran negara dan mengancam masa depan dari generasi-generasi yang akan datang.”

Islam Fundamentalisme dibangkitkan.

  • Morsi menambah kemarahan rakyat Mesir, 17 Juni 2013, ia mengangkat Adel el-Khayat, seorang radikal Muslim yang diduga berkaitan dengan pembantaian 58 turis di kota turis Luxor (Balinya Indonesia) oleh militan Islam, menjadi gubernur Luxor. Rakyat Luxor protes, membuat ia meninggalkan jabatannya seminggu kemudian.
  • 23 Juni, para pengkotbah Islam Salafis memimipin beberapa ratus anggotanya menyerang komunitas Shiah yang sedang ibadah. Menangkap pemimpinnya dan menyuruh jemaat keluar dari gedung ibadah sebelum membakar gedung tersebut. 4 Muslim Shia dipukuli massa hingga tewas dan mayat mereka kemudian diseret di jalan-jalan.

Enam bulan protes, akhirnya rakyat Mesir mulai membuat petisi menumbangkan Morsi, di klaim ada terkumpul 22 juta tanda tangan. Jemaat Kristen Koptik, mewakili 10% populasi Mesir, turut mendukung; mereka telah melihat hampir 30 tahun di bawah pemerintahan Mobarak tetap jauh lebih baik dari Firaun baru yang belum setahun memerintah Mesir. Dan menurut perhitungan pihak Militer melalui helikopter, jumlah orang yang turun ke jalan di seluruh negara Mesir adalah 14 juta pada tanggal 30 Juni 2013, tepat satu tahun Morsi jadi presiden. Banyak orang percaya ini adalah penggenapan dari nubuatan nabi Yesaya pasal 19:1-4.

Jendral el-Sisi memenuhi permintaan “THE PEOPLE DEMAND THE OUSTER OF THE REGIME,” slogan rakyat yang berdemo tersebut. Demo terjadi di 18 lokasi di kota Kairo dan juga kota-kota lainnya secara serentak. Demo anti Presiden M. Morsi di Lapangan Tahrir 27 November 2012 Para lawan Morsi mengklaim adanya sekitar 33 juta orang Mesir turun kejalan. Namun lainnya memperkirakan 14 juta. Saluran Berita Aljazeera, milik Qatar, yang pro-Morsi megabarkan demo di Kairo tersebut tidak lebih dari 800.000 dan 4 juta di seluruh Mesir. Qatar kemudian di asingkan oleh negara-negara Arab pimpinan Arab Saudi. Russia Today menyiarkan berita ini dengan titel “protes terbesar dunia,” ‘Millions against Morsi: Egyptions demand resignation in world’s largest’ protest (video)

1 Juli, pagi hari, aktivis anti-Morsi menyerang kantor utama Ikwanul Muslim di Kairo. Beberapa jam kemudian, gabungan jajaran pihak keamanan Mesir mengeluarkan ultimatum 48 jam yang memberi semua partai politik memenuhi semua tuntutan rakyat Mesir paling lambat 3 Juli.

Pada tanggal 3 Juli, sore itu para pemimpin militer membuat rapat darurat, yang diikuti pertemuan dengan sejumlah pemimpin agama, nasionalis, dan tokoh politik dan pemuda. Pada saat bersamaan pihak Morsi melalui pemimpin Partai politiknya mengeluarkan pernyataan: “Kami tidak pergi ke undangan-undangan dengan siapa pun. Kami memiliki seorang presiden dan selesai!”[4] Jendral el-Sisi atas nama rakyat Mesir menangkap Morsi dan ratusan Muslim garis keras dan mengirim mereka ke penjara. Dan menutup Mahkamah Syariah (Islam).

Popularitas Presiden el-Sisi. Sekarang Mesir dipimpin oleh Presiden ke-enam, Abdel Fattah el-Sisi (8/6/14-saat ini),Majalah TIME El-Sisi orang terpenting di dunia di bawah el-Sisi, hubungan Mesir dan Israel lebih erat daripada sebelumnya. Dalam banyak hal el-Sisi didukung oleh pemerintah Arab Saudi. El-Sisi tidak diragukan adalah seorang Muslim, namun ia sejak kecil terbiasa hidup di lingkungan yang sama dengan orang Yahudi dan Kristen. Di saat Morsi masih presiden, rakyat anti-Morsi memiliki motto: “Tentara dan Masyarakat adalah satu tangan.” Saat ini namanya ada di mana-mana, penutup kue, coklat dan perhiasan leher tertulis “CC” panggilan akrabnya. Restoran-restoran di Mesir menamai burger-burger mereka dengan dengan namanya, di media sosial wajahnya beredar. Presiden Abdel el-Sisi persis seperti Presiden Jokowi kita, ia dekat di hati dan pikiran rakyatnya.[5]

Catatan kaki:
1. Organisasi Islam Sunni Ikwanul Muslimin telah dikenal di Timur Tengah sebagai organisasi yang bertujuan menempatkan Kuran dan Sunnah ke seluruh kehidupan masyarakat dan pemerintahan dengan segala cara baik politik maupun militer; ibu dari segala kelompok Islam berfaham fundamental.  Pada Wiki versi Bahasa Indonesianya, tertulis IM menolak ideologi Al-Qaeda dan Wahabi, dan mengutuk terorisme 2.  Egyptian Crisis (2011–14)
3.  Timeline of the Egyptian Crisis under Mohamed Morsi4. 2012–13 Egyptian protests 5. Abdel Fattah el-Sisi

Read the rest of this entry

A Moment for Truth (about Islam) by Dave Hunt

America awakened September 11 to appalling scenes on TV of passenger planes deliberately crashing into the towers of the World Trade Center and into the Pentagon. Stunned disbelief gave way to the question, who could so carefully plan and efficiently execute such incredibly inhumane destruction and slaughter? What cause could so powerfully motivate educated and trained individuals to sacrifice their own lives and the lives of so many total strangers in this manner? In the minds of civilized people these men were unbelievable fanatics. But were they?

Could one call the spiritual leader of an entire major country a “fanatic,” a man universally recognized as properly representing his religion? Who would know his religion better than the spiritual leader himself? Such was Iran’s Ayatollah Khomeini when he declared, “The purest joy in Islam is to kill and be killed for Allah.”1 Is that fanaticism? Read the rest of the article

Read also:

Read the rest of this entry

NIK dan Persaudaraan Muslim membagi ‘ideologi yang sama dengan aksi-aksi yang berbeda’

“Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik.” Yeshua Ha Mashiah (Matius 7:18)

Demontrasi Muslim Brotherhood di Amman Yordania 8 Agustus 2014 REUTERS“Saya percaya bahwa Islam secara politik membawa Agama Islam menuju Neraka konflik (the inferno of conflict),” kata Dr. Fehmi Jadaane, seorang peneliti asal Yordania.
Negara Islam (Khalifat) adalah sejenis dengan gerakan Persaudaraan Muslim (the Muslim Brotherhood), cendikiawan Yordania ini berkata dalam suatu wawancara TV. (Organisasi) Negara Islam “tidaklah berbeda dari gerakan-gerakan agama yang bersifat politik, seperti misalnya Persaudaraan Muslim, mereka membagi ideology asli yang sama, tetapi aksi-aksi mereka berbeda dalan tingkatan,” kata Dr. Jadaane menurut video yang dikirim oleh MEMRI (the Middle East Media Research Institute) pada hari Minggu. Read the rest of this entry