Category Archives: Jihad

Finally, there is something PM Israel Netanyahu agrees with Hamas’ Leaders

But let your communication be, Yea, yea; Nay, nay: for whatsoever is more than these comes of evil. (Matthew 5:37, KJV)

clashes between Israelies and Palestianians at the border“Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu makes a shocking statement regarding the recent Hamas-led riots that threatened Israel’s southern border: Netanyahu stated that he agrees with the declarations made by Hamas leaders,” Israeli media said

Netanyahu: “I Completely Agree With the Leaders of Hamas”, visit the link for seeing the video

Pembaca bebas memakai artikel TheCamelSpeaksOut.wordpress.com sejauh tidak merubah tulisan aslinya dan menyertakan link situsnya. Hargailah karya cipta orang lain. Terima kasih, The Camel Speaks Out / Unta Angkat Bicara

Iklan

Perang Suuni-Shia di Yaman semakin parah setelah militan Houthi membunuh ex-presiden Saleh

Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan. Akan ada kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat. Akan tetapi semuanya itu barulah permulaan penderitaan. (Matius 24:7-8)

Gadis kecil Yaman merawat dirinya sendiri di tengah puing-puing bangunan

Gadis kecil  Yaman ditengah puing bangunan

Perang akan ada “lebih kasar di masa depan” Mahmoud Azani seorang politikus dan akademi Yaman yang tinggal di Britania Raya berkomentar di GulfNews menanggapi pembunuhan berdarah atas ex-presiden Yaman oleh bekas sekutunya sendirii

Hanya beberapa hari setelah Ali A. Saleh menyatakan keinginannya, pada suatu wawancara TV, “berpindah halaman” (turn the page) berdialog dengan pihak kuali-dukungan negara Arab Saudi untuk menciptakan harapan baru demi perdamaian di negaranya yang telah pecah perang sipil hampir tiga tahun tersebut, hari Senin, laporan dari tentara suku Houthi menyatakan bahwa mereka telah membunuh “penghianat bangsa.” Rumahnya diledakkan.

Tahun belakangan ini Arab Saudi membombardir Yaman dengan bom-bom melalui jet tempurnya, dan belakangan ini memblokir bantuan kemanusian internasional masuk ke Yaman yang telah mengalami bencana kelaparan karena perang sipil sejak meletusnya kekacauan “the Arab Spring” tepat tujuh tahun lalu. Perang Yaman adalah perang agama antara Suuni melawan Shia. Semua sekutu Saudi adalah Suuni, dan Houthi yang Shia didukung oleh Khalifah Shia Iran. Jadi ketika ex-presiden Saleh yang juga orang Shia ingin mengadakan dialog perdamaian dengan Saudi dan sekutunya, ia dianggap bukan “pembawa damai” tetapi “penghianat bangsa.”

Saat ini telah terjadi perang antara pihak yang setia pada Ali A. Saleh dengan militan suku Houthi, sedikitnya 125 tewas dan lebih dari 200 luka-luka

Badan-badan bantuan kemanusian memperkirakan puluhan ribu orang Yaman telah tewas akibat perang. Lebih dari 20 juta orang Yaman (2/3 dari jumlah populasi) telah menjadi bergantung dari bantuan kemanusia sejak campur tangan Saudi di tahun 2015. Tahun 2016 saja diperkirakan 63 ribu anak meninggal karena kurang gizi, Reuter  mengutip laporan UNICEF

Negara Yaman yang telah menjadi negara Arab termiskin sebelum perang sipil pecah di tahun 2015, sebelum telah mengalami guncangan ekonomi ketika demontrasi berdarah terjadi untuk menumbangkan Presiden Saleh (2011).

Nampaknya para pria Yaman lebih mementingkan membela agama Shianya daripada memperhatikan rakyatnya yang mati kelaparan.

Anak-anak Somalia kurus-kering karena perang berkepanjangan.jpg

korban perang di Somali

Dan Yaman tidaklah sendirian dalam hal ini, bangsa Somali lebih tidak perduli lagi. Sejak negara Suuni ini merdeka dari tangan Britania Raya (1 Juli 1960), sistim pemerintahan yang dibuat oleh Britania hanya bertahan 30 tahun. Sejak 1991 perang sipil Suuni lawan Suuni di Somali masih berlangsung sampai hari ini; 26 tahun perang saudara! Diperkirakan satu juta orang Somali telah tewas akibat perang tersebut. Orang Somali selalu bangga dengan klaimnya ”Somalia adalah Muslim yang asli.”

14 Oktober 2017, kelompok militan Somali Al-Shabaab meledakan sebuah truk yang berisi 600-800 kg bahan peledak di kota Mogadishu, berakibat 300 orang mati seketika.

PBB pada laporannya 3 Mei 2013 menyatakan 3 ribu (3.000) tentara perdamaian Uni-Afrika (cabang dari PBB untuk benua Afrika) telah tewas di Somali. Sebelum tentara Uni-Afrika ini terbentuk, pemerintah Ethiophia telah mengirim sejumlah tentaranya untuk menstabilkan tetangganya ini, namun yang mereka dapatkan adalah kematian. Kematian tentara Uni-Afrika terus berlangsung di negara Somali ini.

Ketika Ismael masih dikandungan ibunya, Hagar. Malaikat YAHWEH berkata kepada Hagar, “Engkau mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan akan menamainya Ismael, sebab YAHWEH telah mendengar tentang penindasan atasmu itu. Seorang laki-laki yang lakunya seperti keledai liar, demikianlah nanti anak itu; tangannya akan melawan tiap-tiap orang dan tangan tiap-tiap orang akan melawan dia, dan di tempat kediamannya ia akan menentang semua saudaranya.” (Kejadian 16:11-12).

Muslim tidak bisa menyalahkan orang Barat maupun Israel dalam perang agama sesama mereka, sekalipun Barat terlibat di dalam penjual senjata, negara Israel lahir di Timur Tengah. Elohim telah melihat kedepan dari karakter yang Ismael – bapa dari banyak bangsa Arab dan Timur Tengah. Sejak Muhammad memproklamirkan agama barunya kota-kota di Saudi telah banjir dengan darah.

Pemecahan masalah antara Muslim dengan segala aliran agamanya bukanlah ”angkat senyata” maupun “mata-ganti-mata,” tetapi memiliki ”Raja Damai” / “Prince of Peace” di dalam hati mereka! Lihat kitab nabi Yesaya 9:5-6 / 6-7 versi Inggris.

Melalui kesempatan ini saya mengajak semua orang Kristen dimanapun Anda berada untuk membawa bangsa Yaman ini di dalam doa-doa Anda kiranya Elohim YAWEH menurunkan kemurahan dan belas kasihan-Nya kepada bangsa Yaman. Amin.

Adonai Yeshua memberkati Anda semua!

Read the rest of this entry